Apa saja yang menjadi tanda-tanda zhuhur (kehadiran, kemunculan) Imam Zaman Ajf? 

Pertanyaan


Apa saja yang menjadi tanda-tanda zhuhur (kehadiran, kemunculan) Imam Zaman Ajf?
Jawaban Global
Pembahasan mengenai zhuhur (kehadiran, kemunculan) Imam Zaman Ajf memang merupakan pembahasan yang agak rumit sehingga memerlukan penelitian secara seksama atas seluruh riwayat yang berkaitan dengan tema mahdawiyah (Imam Mahdi Ajf). Secara global berbagai riwayat yang menjelaskan tanda-tanda kehadiran Imam Zaman ajf -dari satu dimensi- dapat dibagi menjadi dua bagian:
Tanda-tanda yang akan terjadi secara pasti sebelum kehadiran beliau. Tanda-tanda tersebut ialah: Keluarnya pasukan Sufyani, keluarnya kelompok Yamani, jeritan dari langit, terror terhadap Nafs Zakiyyah, tenggelamnya pasukan Sufyani di tengah-tengah padang sahara dan kemunculan Dajjal.
Tanda-tanda yang belum bisa dipastikan kejadiannya. Bisa jadi di antara tanda-tanda ini ada yang tidak terjadi. Singkat kata bahwa tanda-tanda kehadiran Imam Zaman Ajf dapat dibagi kepada empat bagian:
a. Tanda-tanda sosial, seperti hancurnya moral dan tamaddun (peradaban) manusia karena tenggelam dalam kemungkaran dan maksiat.
b. Tanda-tanda agama dan keyakinan, misalnya terjadinya penyimpangan terhadap agama Ilahi.
c. Tanda-tanda alam, seperti terjadinya perubahan terhadap planet bumi dan lain-lain.
e. Tanda-tanda individu dan keajaiban, seperti terjadinya jeritan langit, terbunuhnya Nafs Zakiyyah, dan lain-lain.
Masing-masing dari tanda-tanda tersebut dan tanda-tanda yang lainnya dibahas dan dijelaskan secara rinci dalam berbagai riwayat.
Jawaban Detil
Pembahasan mengenai tanda-tanda kemunculan dan kehadiran Imam Zaman ajf memang agak rumit, karena terdapat banyak hadis-hadis dan riwayat yang beragam tercatat dalam kitab-kitab hadis, baik kitab-kitab Syi’ah maupun Ahlu Sunnah. Bahkan terdapat pula dalam kitab-kitab agama Samawi sebelum Islam, seperti agama Kristen, Yahudi, Zoroaster, Hindu dan Budha. Semua riwayat itu perlu diteliti secara seksama, diklasifikasi, dan dikritisi secara mendalam. Lebih dari itu, riwayat-riwayat tersebut perlu pula diteliti sanad (transmisi) dan dilâlah-nya (penunjukkannya).
Tanda-tanda kehadiran Imam Zaman Ajf yang termaktub dalam riwayat-riwayat Syi’ah, dapat dibagi menjadi dua bagian:
Tanda-tanda pasti, yaitu tanda-tanda yang tanpa syarat dan ikatan apapun yang akan terjadi sebelum kehadiran beliau. Tanda-tanda ini seperti keluarnya pasukan Sufyani, Yamani, terjadinya jeritan dari langit, terbunuhnya Nafs Zakiyyah, tenggelamnya prajurit sufyani di padang sahara dan munculnya Dajjal.
Tanda-tanda belum pasti, yaitu yang akan terjadi dengan syarat-syarat dan kondisi tertentu. Artinya jika syarat-syarat tersebut terpenuhi, maka ia akan terjadi. Tanda-tanda ini banyak sekali jumlahnya
[1]
.

Tetapi dari sisi lain dan secara global, tanda-tanda kehadiran Imam Zaman Ajf itu dapat dibagi kepada empat bagian. Hal itu akan kami jelaskan secara ringkas.
Faktor Sosial.
Secara singkat, akibat dari faktor-faktor sosial ini adalah runtuhnya moral, peradaban dan nilai-nilai umat manusia, seperti:
Tersebar luasnya kezaliman di seantero dunia. Dengan kata lain bahwa dunia dipenuhi dengan kezaliman.
Bejadnya moral para penguasa dunia. Perlu dipahami bahwa yang dimaksud dengan tersebarnya kerusakan dan kezaliman di seantero dunia dan bejadnya moral para penguasa adalah bahwa sistem politik di seluruh dunia dibina berdasarkan kezaliman dan kecurangan sosial, politik, budaya dan ekonomi. Dan para tiran menduduki kursi kekuasaannya berdasarkan penjajahan, kekejaman dan penindasan. Hal ini bukan berarti bahwa di alam dunia ini sama sekali tidak terdapat orang yang adil atau tidak ditemukan adanya pemerintah yang adil. Maksud ungkapan di atas adalah bahwa tatanan yang berkuasa di atas muka bumi ini adalah tatanan kezaliman (tyranic ) dan kecurangan (corrupt).
Mahalnya harga barang-barang dan kemerosotan ekonomi adalah merupakan akibat dari tatanan pemerintah yang zalim.
Munculnya para pembohong dan Dajjal yang mengklaim diri mereka sebagai mujaddid (reformer) masyarakat. Kemunculan Dajjal adalah termasuuk salah satu tanda pasti kehadiran Imam Zaman ajf yang disinggung di dalam kitab-kitab agama-agama Samawi terdahulu. Dajjal secara leksikal berarti penutup kebenaran dengan kebatilan, penipuan, makar dan kelicikan. Bisa jadi -berdasarkan berbagai riwayat yang ada- Dajjal itu tidak hanya terbatas pada seseorang saja. Tetapi ia sebagai titel dan simbol umum bagi tatanan dan sistem zalim yang ditegakkan berdasarkan dusta dan penipuan. Banyak masyarakat yang tertipu olehnya. Dajjal senantiasa gigih dalam melawan dan membendung kebenaran. Ada pula yang mengartikan bahwa Dajjal itu adalah budaya Barat yang sekarang ini
[2]
.
Para pendusta dan pembohong sebagai jurubicara rakyat dan pemimpin masyarakat, misalnya sepereti Sufyan.
Orang-orang yang saleh dan jujur akan disingkirkan dari masyarakat. Dan sebaliknya para pembohong dan pendurjana akan banyak mendapatkan dukungan dan simpatisan.
Keluarnya Sufyani juga merupakan salah satu tanda pasti kehadiran Imam Zaman ajf, Tetapi masih belum bisa ditetapkan secara pasti apakah Sufyani itu nama pribadi seseorang, ataukah ia sebagai titel dan simbol umum bagi orang-orang dan sistem yang zalim, Yang bisa ditarik kesimpulan dari berbagai riwayat adalah bahwa Sufyani adalah seseorang ataupun orang-orang kapitalis, para koruptor, diktator dan penyebar kerusakan dan berbagai khurafat. Ciri mereka yang mencolok adalah membuat kerusakan sosial secara merata.
[3]
Di dalam berbagai riwayat telah dijelaskan bahwa Sufyani beserta pasukannya akan tenggelam di padang sahara Bayda’ (sebuah tempat yang letaknya antara Makkah dan Madinah). Dan hanya satu orang saja di antara mereka yang hidup dan selamat yang akan memberikan informasi mengenai tenggelamnya pasukan Sufyani[4].
Terjadinya peperangan, fitnah pertumpahan darah di muka bumi.
Dalam banyak riwayat telah disinggung akan terjadi peperangan dan pertumpahan darah yang dilakukan oleh pasukan Turk (Turk itu kemungkinan komunitas yang berasal dari keturunan Turk putera Yafis bin Nuh. Sekarang ini mereka hidup tersebar di daerah Mogolistan, Punjab, Turki, Siberia, Afganistan dan India). Dan secara luas dapat diartikan juga meliputi negara-negara Barat[5]. Begitu pula banyak riwayat menjelaskan bahwa sebelum masa kemunculan beliau ajf, dua pertiga masyarakat dunia mati. Dan hal ini termasuk dari tanda-tanda kehadiran Imam Zaman ajf yang tidak pasti[6].
Berbagai revolusi dan pemberontakan melawan kezaliman dan kerusakan internasional akan terjadi di muka bumi ini. Sebagian dari revolusi itu akan berhasil membentuk sebuah pemerintahan yang mandiri. Keluarnya pasukan Yamani merupakan simbol revolusi dan kebangkitan haq dalam melawan kebatilan, penyimpangan dan kesesatan. Hal ini akan terjadi pada akhir zaman nanti yang merupakan salah satu dari gerakan tersebut
[7]
.
Kebangkitan Sayid Khurasani yang merupakan putera keturunan Imam Husein As. Dan kebangkitan untuk menegakkan keadilan adalah sebagai faktor lainnya. Dua buah revolusi dan kebangkitan tersebut, yang satu terjadi di Yaman dan yang satunya lagi terjadi di Iran, merupakan lahan dan persiapan akan kehadiran Imam Zaman Ajf.[8]
Dalam riwayat disebutkan bahwa pemerintahan yang dibentuk di Iran adalah:
Pertama: Pemerintah mengajak rakyatnya kepada Islam dan ajaran Ahlubait As.
Kedua: Pemerintah berusaha membersihkan seluruh daerah yang berada dibawah kekuasaannya hingga Kufah dari berbagai kezaliman dan kerusakan. Dan ketika Imam Zaman Ajf hadir dari kegaibannya langusng bergabung dengan beliau dan mengikutinya[9].

Faktor Agama dan Keyakinan.
Kelemahan dan kehancuran agama merupakan tanda lain akan dekatnya kehadiran Imam Zaman ajf. Di dalam riwayat Amirul Mukminin Ali As disebutkan bahwa nanti di akhir zaman banyak umat yang meninggalkan shalat, mengabaikan amanat, menghalalkan dusta, memakan harta riba, melakukan sogok-menyogok (risywah, bribery), menjual dan mengganti agama dengan dunia, bermusyawarah dengan para wanita, memutuskan hubungan persaudaraan, menyembah dan mengikuti hawa nafsu, melakukan pembunuhan merupakan hal yang biasa, kesabaran mereka sangat lemah, merasa bangga dengan kezaliman, para ‘arif menjadi para pengkhianat, para qâri’ menjadi fasik, memperindah masjid-masjid, meninggikan menaranya (tetapi dalamnya kosong), merusak perjanjian dan dikuasai oleh hawa nafsu[10].
Dengan ungkapan lain -secara global- bahwa sebelum zhuhur (kemunculan Imam Zaman Ajf), ajaran dan hukum-hukum Islam akan terabaikan. Tetapi hal itu bersifat nisbi, artinya pada umumnya masyarakat dunia mengalami hal seperti itu. Terdapat di dalam riwayat Ahlulbait As bahwa ketika Imam Zaman ajf telah hadir di tengah-tengah masyarakat dunia, beliau akan menjalankan pemerintahan Islam dengan sistem, kitab dan agama yang baru. Maksudnya adalah ketika itu Islam sudah sedemikian jauhnya bercampur aduk dengan khurafat dan al-Qur’an telah banyak mengalami tahrif (perubahan) maknawi, sehingga hakikat dan kebenaran sudah diabaikan dan terlupakan[11].

Faktor Alami.
Terjadinya berbagai bencana alam, merupakan tanda dari tanda-tanda kehadiran Imam Zaman ajf. Di dalam berbagai riwayat dijelaskan bahwa mendekati kemunculan beliau akan terjadi jeritan akhir zaman, gerhana bulan, gerhana matahari yang bukan pada waktunya, perubahan planet-planet dunia, kondisi langit, udara dan air, serta terbitnya matahari dari sebelah barat. Riwayat-riwayat semacam ini bisa jadi dapat diterapkan dengan sebagian peristiwa yang terjadi pada masa kita sekarang ini, di samping itu pula dapat di-taujih (dipahami dengan maksud yang lain). Misalnya Syahid Mutahhari men-taujih terbitnya matahari dari arah barat dengan kebangkitan Islam dari arah barat, yakni dari Paris, Perancis yang dipelopori oleh Imam Khomeini Ra[12]

Faktor Individu dan Keajaiban.
Panggilan langit.
Dari sebagian riwayat dapat dipahami bahwa ketika mendekati atau ketika kemunculan Imam Zaman ajf akan ada panggilan malaikat dari langit dan ia memberikan kabar gembira kepada masyarakat dunia. Malaikat tersebut adalah Jibril As dan ajakannya itu dapat didengar oleh seluruh masyarakat dunia. Setiap orang dapat memahami bahasa dan logatnya tetapi tidak dapat di-tasykhisy (disesuaikan dengan bahasa tertentu). Di sisi lain, setan juga berteriak kencang dengan ucapan: “Usman telah terbunuh secara zalim”. Tujuan ucapannya adalah untuk melontarkan keraguan di dalam hati masyarakat umum[13].
Syahadah dan terbunuhnya Nafs Zakiyyah.
Nafs Zakiyyah adalah laqab (julukan) seorang pemuda hasyimi (keturunan Rasulullah Saw) yang mempunyai kedudukan sangat mulia di mata masyarakat dunia. Beliau berhadapan dan melakukan perlawanan terhadap pasukan Sufyani. Dan kemudian berlidung diri di kota Madinah. Ketika pasukan Sufyani berangkat menuju ke kota Madinah, beliau pergi ke kota Makkah dan disana beliau mengajak masyarakat untuk mengikuti Ahlulbait As. Tetapi tanpa dosa dan kesalahan, beliau dibunuh dan disembelih secara kejam di antara rukun dan maqam. Kesyahidan beliau menyadarkan dan membangkitkan semangat masyarakat dunia, hingga mereka siap membaiat Imam Zaman Ajf. Jarak antara kesyahidan beliau dengan awal kebangkitan gerakan Imam Zaman Ajf hanyalah lima belas hari. Beliau adalah wakil dan delegasi Imam Zaman Ajf untuk masyarakat umum[14]. Di samping tanda-tanda yang telah dijelaskan di atas, terdapat juga tanda-tanda lainnya yang disebutkan di dalam berbagai riwayat[15].

Catatan Kaki

[1] . Zendegi Imam Mahdi As, Qurasyi, Baqir Syarif hal. 304.
[2] . Mengenai Dajjal dijelaskan di dalam berbagai kiktab, seperti Mahdi Enqelâbi Buzurg, Nasir Makarin Syirazi, hal. 192, Dajjal Afsâneh Ya Wâqiiyat, Syafaye Mehnaz, hal. 28-62, Farhangge Mau’ud, Husein Karmisyahi, hal. 92, 94, Dâdgustare Jahân, Ibrahim Amini, hal. 223, Hadiqatu as-Syi’ah, Muqaddas Ardebili, hal, 758.
[3] . Mahdi Enqelabi Buzurg, hal. 202, Dah Enteqâd wa Fâshukh Piramune Hadhrat Mahdi, Syekh Mufid hal. 90.
[4] . Nejâd Bakhsyi Dar Adyân, Muhammad Taqi Rasyid Muhasshal, hal. 159.
[5] . Ruzgâr Rahâ-i, Hadi Kamil Sulaiman, terj. Mahdi Pur, Ali Akbar, jilid 2 hal. 938, 939.
[6] . Simâye Aftâb, Habibullah thahiri, hal. 511.
[7] . Al-Mumahhiduna lil Mahdi, Ali Kurani, hal. 138 dan 139.
[8] . Zamine Sazmân Enqelâbi Jahâni Mahdi, Sayyid Asadullah Syahidi, hal. 439, 445.
[9] . Mahdi Khursyide Muntazhirân, Gule Muhammadi Arman, hal. 26, 27.
[10] . Bihârul Anwâr, juz 52, hal. 193.
[11] . Wilâyate Faqih, Abdullah Jawadi Amuli, hal. 372, Mahdi Enqelâbi Buzurg, hal. 320, 321.
[12] . Ruzgâr Rahâ-i, hal. 853, Târikh mâ ba’da az-Zhuhur, Sayyid Muhammad Shadr, hal. 164, 217.
[13] . Zendegi Imâm Mahdi, hal. 315, Ruzgâr Rahâ-i, hal. 869, 871.
[14] . Thâwus-e Behestiyân, Gule Muhammadi Arman, juz 4 hal. 167, Al-Bay’atu Lillah, hal. 268, Nesyânehâ-ye Zhuhur, Sadat Madani, Sayyid Ali Ashgar, hal. 112.
[15] . Lihat Bihârul Anwâr, juz 52.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s