Pasca Syahadah (3)

Kemudian Imam Ali bin Al-Husain Zainul Abidin as. memberi isyarat agar mereka supaya mereka diam. Suasana hening seketika. Beliau bangkit dan berdiri. Setelah memanjatkan puji syukur ke hadirat Allah SWT dan menyampaikan salawat dan salam kepada Nabi saw., beliau berkata,

Wahai orang-orang sekalian! Siapa yang mengenalku berarti dia mengenalku. Dan yang tidak mengenalku, aku akan perkenalkan diriku. Aku Ali putra Al-Husain bin Ali bin Abi Thalib.

Aku putra dia yang disembelih di tepi sungai Furat tanpa ada orang yang datang menuntut balas atas kematiannya.

Aku putra dia yang diinjak-injak kehormatannya, ketenangannya dirampas, hartanya dirampok, dan keluarganya ditawan.

Aku putra dia yang dibunuh dengan penuh kesabaran. Ini cukup menjadi kebanggaanku.

Wahai orang-orang Kufah! Kuingatkan kalian kepada Allah. Tahukah kalian bahwa kalianlah yang menulis surat kepada ayahku, tapi kemudian kalian tipu beliau ? Kalian telah berjanji untuk setia dan membaiatnya lalu kalian perangi dan menghinakannya.

Celakalah kalian atas apa yang kalian lakukan pada diri kalian sendiri! Betapa busuknya pikiran kalian! Dengan mata apakah kalian akan memandang Rasulullah saw. ketika beliau bersabda kepada kalian, “Kalianlah yang telah membunuh keluargaku dan menginjak-injak kehormatanku. Kalian tidak masuk dalam golongan umatku.”

Perawi berkata: Suara tangis kembali meledak dari segala penjuru. Masyarakat saling berkata satu dengan yang lain, “Tanpa kalian sadari kalian kini telah binasa.”

Beliau melanjutkan, “Semoga Allah merahmati orang yang mau menerima nasehatku dan menjaga wasiatku tentang Allah, Rasul-Nya dan Ahlul Bait. Karena Rasulullah adalah teladan yang baik bagi kita semua.”

Serempak mereka menjawab, “Wahai putra Rasulullah! Kami siap untuk mendengar, mentaati dan menjaga janji kami padamu. Tak akan kami biarkan anda seorang diri. Kami tidak akan memusuhimu. Pilihan kami adalah apa yang anda pilih. Semoga Allah merahmati anda. Kami akan perangi orang-orang yang anda perangi dan berbuat baik kepada siapa saja yang anda perlakukan dengan baik. Kalau perlu kami akan seret Yazid dan berlepas diri dari orang-orang yang menzalimi anda dan menzalimi kami.”

Beliau berkata, “Tidak mungkin kalian akan melakukan apa yang kalian katakan itu. Kalian adalah orang-orang licik dan pembuat makar. Kalian telah dihalang-halangi oleh syahwat dan hawa nafsu. Atau mungkin kalian akan memperlakukan aku seperti kalian memperlakukan ayahku kemarin? Demi Allah, hal itu tidak mungkin terjadi. Luka di hati ini belum sembuh. Baru saja ayahku dibantai bersama keluarganya. Aku belum dapat melupakan kesedihan Rasulullah, ayahku dan saudara-saudaraku. Aku belum dapat melupakan kemarahannya di tenggorokanku, kegetirannya di kerongkonganku dan kesedihannya yang merasuk menyesakkan dadaku. Aku hanya berharap kalian tidak berpihak pada kami dan tidak memerangi kami.”

Kemudian beliau as. berkata,

“Tak heran Al-Husain dibunuh karena orang tuanya yang lebih baik darinya dan lebih mulia

Jangan dulu gembira, hai ahli Kufah dengan apa yang menimpa Al-Husain, hal itu lebih besar rasanya

Dialah korban di tepi Furat, jiwaku tebusannya

Ganjaran orang yang menzaliminya adalah neraka”

“Kami hanya akan puas dengan kalian bila kepala dibalas dengan kepala. Tak ada hari yang bersahabat dengan kami atau memusuhi kami” kata beliau lagi.

Perawi berkata: Ibnu Ziyad duduk di atas singgasana di istananya yang megah. Sesuai dengan perintahnya, izin masuk ke istana untuk menghadiri pertemuan yang ia adakan diberikan untuk umum. Kepala suci Al-Husain as. di bawa ke hadapannya bersama dengan para wanita keluarga Al-Husain as. dan anak-anaknya.

Zainab binti Ali as. duduk dengan wajah yang sulit dikenali. Ibnu Ziyad bertanya, “Siapakah dia ?” Terdengar jawaban, “Dia Zainab binti Ali.”

Ibnu Ziyad berpaling kepadanya dan berkata, “Puji syukur kepada Allah yang telah mempermalukan kalian dan membuka kedok kebohongan kalian.”

Zainab menjawab, “Yang sebenarnya dipermalukan adalah orang fasik dan yang mempunyai kebohongan adalah para pendosa, bukan kami.”

Ibnu Ziyad menyahut, “Bagaimana pendapatmu tentang apa yang telah Allah lakukan terhadap saudara dan keluargamu ?”

“Aku tidak melihat ketentuan Allah kecuali indah. Mereka adalah sekelompok orang yang telah ditakdirkan oleh Allah untuk mati terbunuh. Merekapun bergegas menuju kematian itu. Allah kelak akan mempertemukanmu dengan mereka. Kelak kau akan dihujani pertanyaan dan disudutkan. Lihatlah, siapa pemenang di hari itu! Semoga ibumu memakimu, hai anak Marjanah!”

Perawi berkata: Ibnu Ziyad marah bukan kepalang. Hampir saja ia mengambil keputusan membunuh Zainab.

‘Amr bin Huraits segera menegurnya, “Tuan, dia hanya seorang wanita. Seorang wanita tidak akan dihukum karena kata-katanya.”

Kepada Zainab, Ibnu Ziyad berkata, “Allah telah menyembuhkan luka hatiku dari Al-Husain, si durjana, juga para pendosa dan pembangkang dari keluargamu.”

Zainab menyahut, “Sungguh kau telah membunuh pemimpinku, memotong rantingku dan mencabut pokokku. Jika kesembuhanmu adalah hal itu, berarti engkau telah sembuh.”

Ibnu Ziyad berkata lagi, “Wanita ini memang ahli dalam bersajak. Dulu ayahnya juga seorang penyair.”

“Hai Ibnu Ziyad! Untuk apa wanita bersajak,” sergah Zainab.

Ubaidillah menoleh ke arah Ali bin Al-Husain as. dan bertanya, “Siapa dia ?”

Ada yang menjawab, “Dia adalah Ali bin Al-Husain.”

“Bukankah Allah telah membinasakan Ali bin Al-Husain ?” tanyanya.

Ali bin Al-Husain as. mejawab, “Aku mempunyai saudara yang juga bernama Ali bin Al- Husain. Dialah yang dibantai oleh orang-orangmu.”

“Allahlah yang telah membunuhnya,” bantah Ibnu Ziyad. Beliau menjawab,

“Allahlah yang mematikan jiwa-jiwa ketika ajalnya telah tiba.”

“Lancang benar mulutmu berani membantah kata-kataku,” hardik Ibnu Ziyad. “Seret dan penggal kepalanya!”

Zainab, bibi Ali bin Al-Husain, ketika mendengar apa yang dikatakan oleh Ibnu Ziyad, berseru, “Hai Ibnu Ziyad! Kau tak mau menyisakan seorangpun untuk kami? Jika kau mau membunuhnya bunuh aku sekalian !”

Imam Ali bin Al-Husain as. berkata kepada bibinya, “Bibi, diamlah! Biar aku yang berbicara dengannya.” Beliau berpaling kepada Ibnu Ziyad dan berkata, “Hai Ibnu Ziyad! Jangan kau takut-takuti aku dengan kematian! Tahukah kau bahwa kematian adalah hal yang biasa bagi kami. Bahkan kebahagian kami akan terasa lebih sempurna dengan kematian sebagai syahid.”

Ibnu Ziyad memerintahkan para pengawalnya untuk memindahkan Ali bin Al-Husain as. dan tawanan yang lain ke suatu tempat di sebelah mesjid raya kota.

Zainab binti Ali berkata, “Jangan sampai ada seorang pun wanita Arab yang masuk ke tempat kami kecuali hamba sahaya. Karena mereka juga pernah ditawan seperti kami sekarang keturunan suci Rasulullah saw. yang telah Allah bersihkan dari segala noda dan dosa kau masih mengaku sebagai muslim ?

Oh, di manakah gerangan anak-anak kaum Muhajirin dan Anshar yang akan membalas perbuatanmu dan pemimpinmu si laknat anak orang terlaknat itu

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s